Generasi Karet Generasi Nunduk

"Bro ngumpul yok!" atau "Coy, Kapan reunian nih!" kedengaran excited memang saat ada kawan yang ngajak buat ngumpul bareng atau hangout buat temu kangen atau sekedar ngobrol untuk 'time killing'.

Pas gua dapat ajakan untuk ngumpul begini, gua termasuk orang yang excited dengarnya, paling semangat dan paling ga sabaran untuk acara itu mulai. Soalnya bakal ketemu sama orang yang udah cukup lama ga jumpa atau buat sekedar 'killing time'.

Dengan segala hal telah diatur sedemikian rupa supaya semuanya bisa ngumpul bareng, pasti ada aja orang yang ga bisa datang. Buat gua sih, bagus memang kalian kerja atau ada kesibukan yang penting, tapi inget, apa salahnya sih buat luangkan waktu untuk bercengkrama dengan sobat di SMA atau tingkat pendidikan lainnya?  ga rugi kok hitung-hitung refreshing, mungkin siapa tau mereka bisa bantu kesulitan lu. Dengan lu datang gitu aja, lu udah bantu mereka hilangin rasa kangen ke sohib-sohibnya dulu. Ya kalau lu ga bisa karena ada suatu musibah itu mau gimana lagi, sudah takdir karena memang ga ada rencana buat hal itu. Jadi ya usahakanlah, sebab mereka adain beginian itu ga tiap hari atau tiap minggu atau tiap bulan, paling 6 bulan atau setahun, bahkan ada yang lima tahun sekali.

Generasi Nunduk
comot dari google

Oke balik lagi, hari yang ditentukan pun tiba, karena memang gua orangnya rada tepat waktu gua datang duluan ke tempat yang udah ditentuin. gua tungguin itu orang-orang sampai datang, 15 menit lewat, 30 menit lewat, 45 menit lewat,  60 menit lewat. Dah sejam nih belum ada yang datang juga gua pun mulai muak dengan kelakuan ga bagus ini.

Orang Indonesia bilang, "kalau ga ada aturan ketat, Jam orang Indonesia itu jam Karet, jadi jam berapa pun disuruh ngumpul. mereka bakal datang belakangan alias telat". statement ini nih yang mestinya di ubah, pola pikir gini yang mestinya diubah karena Janji ya Janji, Mesti lu tepati. Datang jam segitu, jam segitu juga mesti datang, kalau telat 5-10 menitan okelah pasti ada toleransi, ya kali telat sampai 1 jam gitu. Ngapain aja lu dijalan? Masak Roti? Cuci Baju? Buka Rental PS?. Tolonglah diubah sifat jelek ini juga, dengan tepat waktu kita banyak hal yang kita dapat, coba aja kalau ga percaya, kalau gua kasih tau ntar ga penasaran. 

Balik lagi, dengan perasaan muak mulai naik, gua pun berpikir untuk ga jadi ikutan acara ini walaupun udah sampe di tempat. Pas rencana gua mau pergi ini disusun datanglah mereka satu persatu. Ya tentu ga jadi gua pergi, mereka dah datang. Sebenarnya bisa aja gua pergi, soalnya gua datang tepat waktu, gua berhak dong marah dan pergi tinggalin tempat. ya lebih baik gua urungkan niat itu.

Dah pada datang semua nih, ya tentu acara mulai ya kan, ga pake MC juga lah, semuanya pada ngobrol gimana sekarang, kerja dimana, kuliah dimana, bla bla bla bla gua pun begitu.

Pasti di antara orang ngobrol itu bakal ada satu atau beberapa kampret yang nunduk. Gua oke aja kalau mereka nunduk karena ketiduran, mungkin capek yakan. Lah ini mereka nunduk main HP sepanjang temu kangen berlangsung. Pengen gua 'ngegas' "Itu otak dipake ga sih? ada orang ngomong didepan lu main HP, ada momen buat ngumpul lu main HP. next time lu ga usah ikut aja, kalau cuma bawa badan doang, tapi otak lu ga dibawa ke tempat", gua urungkan lagi niat gua ini, ya karena gua pengen ketemu juga, masa marah-marah abis ga ketemu sekian lama.

Gua pun gagas ide, Gua pinjem talenan dari kasir, terus gua bilang ini ke rekan - rekan gua semua.

"Karena gua datang duluan, gua ada aturan buat kita semua. HP tolong letak disini, yang pegang hp nya, apapun yang terjadi harus bayar semua pesanan sendiri!" sambil gua tunjukin talenan dari kasir tadi.

Beberapa dari mereka pun ga setuju, dan gua tanyakan tujuan mereka kemari buat apa? buat ngumpul atau main hp? dan mereka pun mau tak mau setuju dengan usulan gua yang rada ekstrim itu, Ekstrim buat maniak nunduk, buat gua sih engga.

Kelar kumpulin HP mereka pun mulai ngobrol satu sama lain, beberapa lirik-lirik hp nya dengan tatapan sedih, ada juga yang ga masalah dengan itu.

Acara pun kelar tanpa ada yang nunduk selama acara kumpul berlangsung dan hp mereka kembali dengan sejuta notifikasi yang baru ditinggal beberapa lama. Ga tau gua ngapain aja mereka sampai sebanyak itu notif nya, heran gua.

Sebenarnya masalah ginian itu adalah softskill dari pribadi masing masing. Dengan lu menghargai kawan dan lu datang tepat waktu aja lu sudah jadi orang hebat diantara bedebah-bedebah kampret itu.

Terima kasih buat lu yang udah ngerjain hal ini sebelumnya, terima kasih buat lu yang ada niatan untuk berubah. Gua berdoa untuk lu yang belum ada niatan untuk rubah sifat itu.

Pesan gua, jangan jadi generasi bedebah, generasi nunduk, generasi konsumtif yang gabakal bikin negara ini maju.






Comments

Postingan yang Lain

Hampa

Profesionalitas dengan Domain TLD

Oy Botak, Minggir!